Mohd Noor Shawal Mohd Noor Shawal Author
Title: 3 Kesalahan "Common" Ibu Bapa Sekarang Part 1
Author: Mohd Noor Shawal
Rating 5 of 5 Des:
بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ اللهم صل على محمد وآل محمد السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه 1. Member...
بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اللهم صل على محمد وآل محمد
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه


1. Memberikan Smartphone

Ramai ibubapa pada hari ni, 'lepas tangan' dari melayani anak dengan membiarkan anak mereka bermain smartphone. Malah menjadi lebih serius apabila ada ibubapa yang 'provide' satu smartphone khas untuk anak mereka yang masih lagi kecil...

Kajian telah menunjukkan lebih 70% anak² bawah umur 7 tahun telah pun didedahkan kepada smartphone oleh ibubapa@penjaga mereka. Anak² yg sama juga menunjukkan sikap degil, kurang sikap hormat dan sukar dikawal. Hal ini kerana kurang komunikasi secara langsung diantara anak dan keluarga. Kerana sikap beberapa ahli keluarga yang menggunakan smartphone sebagai 'alat' supaya anak mereka senyap, tanpa memikirkan kesan sampingan gaming/youtube tersebut kepada anak mereka telah berjaya mengikis sikap normal yang sepatutnya ada pada seorang anak kecil. Membimbangkan lagi adalah apabila anak sukar dikawal, ibubapa mula berkasar dengan melampau kepada anak-anak menyebabkan mental anak-anak menjadi semakin teruk. Sedangkan kesalahan anak menjadi seperti itu adalah bermula dari ibubapa itu sendiri.

Dalam kajian lain juga menunjukkan 90% anak² bawah umur 10 tahun masa kini telah pun terdedah kepada pornografi. Dan dalam 30% anak-anak bawah umur 12 tahun telah pun mula berani membuat video seksual sendiri (masturbasi/onani) di media sosial.

Cadangan Penyelesaian Masalah ini : 
Jangan terus memberhentikan memberi smartphone jika sudah biasa memberikan smartphone kepada anak, pujuk dan berhenti memberikannya secara berperingkat dengan mengurangkannya dan menggantikan dengan 'alat' lain yang lebih memberikan manfaat kepada anak, dan 'alat' yang terbaik adalah meluangkan masa untuk bermain dengan anak², berkomunikasi dengan mereka, ajak mereka berjemaah atau mengaji... Hal ini kerana anak² memerlukan komunikasi dan kasih sayang ibubapa@penjaga...


2. Sumber Rezeki Yang Tidak Halal

Perkara kedua ini sering diutarakan oleh para agamawan tetapi masih tidak diendahkan oleh sesetengah ibubapa. Untuk memastikan pencarian rezeki itu mendatangkan pahala, Sayyid Sabiq dalam bukunya Unsur Kekuatan Dalam Islam meletakkan dua syarat:

Pertama, pekerjaan itu tidak lalai daripada melaksanakan hak Allah dan berpegang kepada nilai akhlak soleh yang dianjurkan Islam. Ini bertepatan dengan firman Allah SWT dalam tiga ayat didalam Al-Quran iaitu ayat 9 Surah al-Munafiqun, ayat 37 Surah an-Nur dan ayat 11 Surah al-Jumuah. Contoh disini adalah, pekerjaan tersebut mestilah tidak menggalakkan kita untuk melakukan dosa atau maksiat seperti meninggalkan solat 5 waktu,  menghalang kita daripada berpuasa, menghalang kita daripada menutup aurat dengan sempurna, serta menghalang kewajipan lain yang patut dilaksanakan oleh seorang Muslim.

Kedua, sumber rezeki itu bertepatan dengan syarak dan tidak memudaratkan orang lain serta tidak melanggar undang-undang yang ditetapkan oleh pihak berkuasa. Contoh disini adalah seperti yang biasa berlaku di zaman ini adalah RASUAH, riba, merompak atau mencuri atau meragut, menipu dalam timbangan, monopoli harta serta semua tindakan yang akan memberikan kesan yang buruk kepada seseorang.

          Oleh yang demikian, jika rezeki yang dihasilkan tidak menurut dua piawaian di atas, maka terhasillah rezeki yang tidak halal dan apatah lagi ‘berkat’. Satu pemerhatian telah dilakukan di negara ini, dan dari pemerhatian tersebut telah didapati bahawa hampir  90% anak-anak yang terlibat dengan masalah sosial  pada hari ini adalah dari keluarga yang menerima/memberi rasuah, mengamalkan riba, serta hasil rezeki yang tidak menurut syarak seperti membuka aurat dan meninggalkan solat.

          Ingat, mungkin kita boleh bangga, gembira dengan kekayaan yang diperoleh dari sumber yang haram tersebut, namun ia mungkin istidraj. Memburukkan situasi lagi adalah kita mungkin terlepas dari kesannya, tetapi zuriat keturunan kita, atau keluarga kita yang akan mendapat kesan sampingan dari rezeki yang haram  yang kita bawa ke rumah setiap hari. Nauzubillahi min zalikh.

Cadangan Penyelesaian Masalah ini : 
          Ibubapa atau sesiapa pun yang mencari rezeki untuk keluarga digalakkan untuk muhasabah semula segala perilaku yang lalu sepanjang dalam pencarian rezeki. Ini bagi memastikan hanya rezeki yang halal sahaja yang di’provide’ kepada keluarga kita. Jika, hanya jika, terdapat sebarang kisah silam atau kita ingin kembali bertaubat, digalakkan mengamalkan Solat Sunat Dhuha setiap hari dan banyakkan bersedekah SERTA BERHENTI MELAKUKAN SEGALA PERKARA YANG MENYEBABKAN REZEKI KITA TIDAK HALAL DAN TIDAK BERKAT.


3. Bertengkar Dihadapan Anak

          Ini juga merupakan salah satu kesilapan ‘common’ ibubapa. Kadang-kala ibubapa salah faham berkenaan sesuatu dan terus mula menjerit atau seumpamnya tanpa memikirkan anak yang berada bersama. Lebih teruk ada sesetengah ibu yang sampai baling pinggan sehingga pecah kerana tidak dapat menahan kemarahan. Huhuhu…

          Jika perkara ini terus berlanjutan, ia akan memberikan kesan yang buruk kepada perkembangan mental anak-anak. Seperti yang kita ketahui, anak-anak yang kurang fokus di kelas, sering murung dan bersendirian antara penyebab mereka menjadi begini adalah disebabkan oleh sikap ibubapa mereka sendiri yang gemar bertengkar dihadapan anak mereka. Anak tersebut menjadi serba salah tanpa sebab dan murung memikirkan bagaimana mahu membantu menyelesaikan masalah diantara kedua ibubapa mereka sehingga mengganggu aktiviti seharian mereka.

Cadangan Penyelesaian Masalah ini : 
          Kebanyakan pakar rumahtangga menggalakkan apabila terdapat sebarang salah faham atau masalah keluarga, ibubapa hendaklah 'settle'kannya dengan cara tenang dan baik didalam bilik atau kereta dengan menutup pintu agar anak tidak kedengaran masalah tersebut. Digalakkan juga untuk tidak bertengkar ketika sedang marah, kerana ia tidak akan menyelesaikan masalah, malah akan memburukkan lagi keadaan. Ambil lah wudhu’ atau cepat lah beristighfar, moga-moga kemarahan kita dapat dikurangkan dan masalah yang dihadapi dapat settle secepat mungkin.

Takziah diucapkan kepada semua ibubapa yang telah pun melakukan kesilapan² diatas, malah merosakkan lagi masa depan anak² anda... Kembalilah, kembalilah kepada Al-Quran dan As-Sunnah, carilah ilmu, semoga keluarga kita terus mendapat rahmah, sakinah dan mawaddah dari Allah SWT...


Hanya luahan dari seorang remaja akhir zaman,
Mohd Noor Shawal,

ARTIKEL INI DIBAWAKAN UNTUK ANDA OLEH IRIJAL. JOM SERTAI IRIJAL DI TELEGRAM | FB | IG :
🎗 telegram.me/IRijalOfficial
🎗 fb.com/IRijalOfficial
🎗 instagram.com/IRijalOfficial

اللهم صل على محمد وآل محمد
(Allahumma salli 'ala Muhammad wa ali Muhammad)
سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللّهِ الْعَظِيمِ
(SubhanAllahi wa biHamdihi, SubhanAllahil adzim)
سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك
(Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika)

About Author

Advertisement

Post a Comment

 
Top